Jumaat, Ogos 28, 2009

Titik terdekat denganNya

Ada banyak jalan yang kita boleh tempuh untuk dekat dengan Allah SWT. Salah satunya adalah, sujud. Allah SWT memerintahkan kepada makhluk yang paling dicintai-Nya, Rasulullah SAW dalam firman-Nya, “wasjud waqtarib”. Dan sujudlah, dan dekatlah pada Allah. (Al-Alaq: 19)


Sahabat2,

Sujud tanda kita tunduk, taat, patuh pada Allah. Ia juga tanda kita benar-benar merasa lemah dan mengaku kerdil di depan kekuatan dan kebesaran Allah SWT. Kerana saat sujud, kita meletakkan kepala dan wajah di atas paras yang selalu kita injak. Kerana itulah hamba-hamba Allah yang kafir, sombong dan takabbur menolak sujud.

Lihat bagaimana penyesalan syaitan bila melihat seorang hamba sujud kepada Allah SWT, “Apabila anak adam membaca ayat sajdah kemudian ia bersujud, maka syaitan akan lari menjauh sambil menangis dan berkata, “Celakalah aku. Anak adam diperintahkan untuk sujud lalu ia sujud, maka ia memperoleh syurga. Sedangkan aku diperintah untuk sujud lalu aku menolaknya, maka aku memperoleh neraka” (HR Muslim)


Sahabat2 yang mulia,

Tahukah kita bahawa bekas-bekas sujud akan menjadi tanda pengenal kita oleh Rasulullah di hari Qiyamat? Dalam hadis riwayat Ahmad, Rasulullah SAW pernah mengatakan di hadapan para sahabatnya, “Tak seorangpun dari ummatku yang aku tidak mengenalinya di hari Qiyamat”. Sahabat bertanya, “Bagaimana engkau mengenali mereka di antara banyak makhluk yang lain?” Rasululah menjawab, “Tidakkah engkau melihat seandainya ada sekelompok unta, dimasuki kuda yang sangat hitam, dan didalamnya juga ada kuda-kuda yang putih bersih? Bukankah kalian akan pasti mengenali kuda-kuda itu? Sesungguhnya muka ummatku pada hari itu putih berseri-seri kerana mereka sujud (di dunia) dan anggota mereka juga bercahaya kerana wudhu

Saat seorang sahabat meminta untuk menjadi pendampingnya di syurga, Rasulullah SAW bersabda, “Bantulah aku untuk dirimu dengan memperbanyakkan sujud” (HR Muslim)


Sahabat2,

Orang yang lebih mengenal keagungan dan kebesaran Allah SWT akan lebih khusyu’ dalam sujud, dan boleh menjadi sangat menikmati sujudnya. Kerana itulah para sahabat, tabi’in dan shalafussoleh mencintai sujud dan sangat gemar bersujud.
Ali bin Abdullah bin Abbas, seorang tokoh tabi’in bahkan mendapat julukan sajjad kerana ia sangat gemar bersujud. Diriwayatkan dalam satu hari ia melakukan sujud melebihi 100 kali. Said bin Jubair juga mengatakan, “aku tidak menyukai sesuatu di dunia yang lebih aku sukai daripada sujud. Kerana ia membangkitkan marah syaitan dan menangkal tipudayanya. ”

Ingatlah, sujud syukur, sujud tilawah, atau sujud dalam solat, semuanya adalah kesempatan untuk kita berada sangat dekat dengan Allah. Kerananya, segeralah bersujud jika kita mahukan ketenangan dan ketenteraman.

Di saat kita teroleng-oleng oleh arus dunia, tenggelam dan terbawa oleh gelombang kesibukan dan gemerlapnya dunia, datanglah mendekat kepada Allah SWT, dan sujudlah….

Ketika kita terbentur oleh banyaknya ujian hingga jiwa kita terumbang ambing oleh tekanan hidup, dan kita ingin keluar dari kesukaran itu, mohonlah hanya kepada Allah dan sujudlah… kerana ketika sujud, kita berada di titik terakhir yang paling dekat dengan Allah SWT. Sabda Rasulullah “
Kedudukan seorang hamba yang paling dekat dengan Tuhannya adalah ketika ia bersujud” (HR Muslim).


(Mencari mutiara di dasar hati, Muhammad Nursani)

Ramadhan Kareem.
qalbussalim, 7 Ramadhan 1430H

1 ulasan:

shireenfairuza berkata...

"Di saat kita teroleng-oleng oleh arus dunia, tenggelam dan terbawa oleh gelombang kesibukan dan gemerlapnya dunia, datanglah mendekat kepada Allah SWT, dan sujudlah…."

touching..