Ahad, Disember 27, 2009

Talhah bin Ubaidillah

Nama sebenar beliau Uthman bin Amru. Berasal dari kaum QUraisy tetapi lain suku dengan Rasulullah s.a.w. Ibu beliau berasal dari Yaman.

Sebelum memeluk Islam, Talhah pernah ke Basrah dan bertemu seorang pendita. Pendita ini lah yang memberitahu kepada beliau akan datang seorang Nabi bernama Ahmad bin Abdullah in Abdul Mutalib. Setelah pulang ke Makkah, beliau bertemu Abu Bakr r.a dan mengadap Rasulullah untuk mengucap dau kalimah syahadah.

Antara kelebihan Talhah r.a adalah:
Orang terkaya dalam masyarakat Quraisy hasil dari perniagaannya.
Beliau sentiasa mengorbankan hartanya untuk kepentingan Islam. Agaknya mampukah kita menjadi seperti Talhah r.a ini? Sanggupkah mengorbankan harta untuk semata-mata untuk kepentingan Islam? Setelah berpenat lelah selama berpuluh tahun belajar dan bekerja?..
Talhah r.a juga seorang yang sangat sabar apabila diikat ibu sendiri setelah menyatakan keislamannya secara terangan.

Riwayat hidup sahabat besar Nabi Muhammad ini berakhir pada tahun 36 hijrah dalam perang Jamal.. Antara tahun yang penuh dengan fitnah dan ujian keatas ummat Islam pada masa itu hinggalah sekarang

Dengan selesainya kisah ringkas Talhah bin Ubaidillah ini, berakhirlah siri kisah 10 sahabat Nabi yang dijamin ahli syurga. Walaupun kisah berakhir, semangat dan kesan Islamnya tokoh dan 10 pahlawan ini masih terasa hingga sekarang.

Jika bukan kerana semangat jihad dan keazaman kuat yang ada pada mereka masakan kita berpeluang merasai nikmat iman dan Islam yang ada pada kita sekarang..

Merekalah yang sepatutnya menjadi sebutan kita setiap hari. Bukannya hero dalam drama Indonesia, Korea, jepun dan barat sekarang. Terlalu jauh beza darjat para pelakon berbanding sahabat Nabi s.a.w yang sentiasa dipuji dan disebut Allah dalam al-Quran sehingga ada dikalangan mereka dijamin ahli syurga..

Buat pengetahuan semua, bukan 10 sahabat ini sahaja yang dijamin syurga bagi mereka. Terdapat ramai lagi sahabat lain yang turut dijamin ahli syurga dan disebut secara berasingan dari hadith ini. Antaranya, keluarga Yasir, Bilal bin Rabah, Hanzalah dan Mus'ab bin Umair.

Kisah jihad dan iltizam mereka dalam memikul tugas dan syiar Islam sudah cukup untuk menjadi sumber inspirasi kita yang bergelumang dengan jahiliyyah moden.

Semoga sirah yang kita pelajari selama ini bukanlah menjadi senarai kisah sejarah yang dihafal semata-mata.. Sirah adalah contoh praktikal kehidupan aktivis dakwah, ahli ibadah, hamba Allah dan segala model contoh seorang Khalifah buat kita semua..

Siapakah kita berbanding sahabat-sahabat radhiallahu anhum? Kebaikan dan jasa mereka disebut berkali-kali dalam Al-Quran. Betapa besarnya pengorbanan mereka. Betapa harum dan mulianya mereka disisi Allah.

Ayuh bangunlah i/akhawat sekalian. Islah dan pembaharuan mesti dilakukan, jika bukan semalam, hari ini masih menunggu. Jika bukan hari ini, esok masih ada untuk kita terus berusaha. Jangan tunggu hingga kita berkata "Ya Allah apalah yang telah aku lakukan selama hidup di dunia sejenak yang lalu?".. Sesal kemudian tiada gunanya..

Selamat beramal dan berusaha.

1 ulasan:

Ilyana Rahman berkata...

Assalam. Diharap halalkan saya copy. Moga Allah balas dengan kebaikan. Jzkkk :)